Mantra, Pantun dan Tambo Minang Kabau

A.    MANTRA

1.      Pengertian Mantra
            Mantra adalah puisi yang tertua dalam sastra Minangkabau dan dalam bahasa daerah lainnya. Puisi ini diciptakan untuk mendapatkan kekuatan ghaib dan sakti. Dengan demikian, dalam mantra tercermin kepercayaan masyarakat yang menggunakan mantra tersebut, yaitu kepercayaan animisme dan dinamisme.
2.      Fungsi dan kegunaan Mantra zaman dahulu dan zaman sekarang
a.       Fungsi dan kegunaan Mantra zaman dahulu
Pada zaman dahulu masyarakat percaya bahwa setiap benda mempunyai Roh, seperti gunung, pohon besargua, dan lembah yang dalam. Disamping itu masyarakat zaman dahulu percaya bahwa benda-benda tertentu kekuatan magis, kekuatan luar biasa yang dapat dimanfaatkan sesuai dengan keinginan pembaca mantra. Mantra biasanya digunankan dalam berbagai kesempatan namun diantaranya pada waktu panen supaya panen melimpah, pada waktu berburu supaya buruan banyak hasilnya. Pada waktu mengobati supaya menyembuhkan orang sakit, pada waktu menyemaikan benih supaya tanaman subur, pada waktu orang ingin berbuat jahat untuk mencelakakan orang.
b.      Fungsi dan kegunaan Mantra zaman sekarang.
Dengan zaman yang semakin canggih dan serba IPTEK seperti saat sekarang ini mantra jarang digunakan masyarakat Minangkabau khususnya masyarakat golongan muda, karena merasa tidak modern dan tidak logis tetapi masih ada masyarakat golongan tua yang menggunakan mantra dalam kehidupan sehari-hari yang didapat/diturunkan oleh leluhur mereka.
Medan (1975) dalam esainya yang berjudul “Mantra dalam Kesusastraan MinangKabau”, menjelaskan bahwa mantra masih digunakan oleh dukun dan pawang dalam masyarakat Minangkabau, diantaranya pada waktu memasang tiang utama pembangunan rumah, pada waktu mengobati orang sakit, pada waktu menangkap harimau, menangkap ikan dilaut, menahan hujan bila ada kenduri. Pada waktu menyemai benih, atau pada waktu memulai menanam padi disawah.
Artinya dizaman yang modern seperti saat ini masih ada masyarakat yang membaca mantra, walaupun tidak sepopuler pada zaman dahulu. Seharusnya masyarakat golongan muda tetap mengetahui mantra-mantra peninggalan leluhur agar tidak punah/hilang saat zaman yang lebih modern lagi nantinya.
 
Contoh Mantra :
1.      Mantra Menuai Padi
Hai si lansari – baginda sari
Si lansari – sari bagadun
Angkau banamo – banyak namo
Si lansari – ka aku tuai
Urang Kinari – pai barameh
Urang Singkarank – pai mandulang
Si lansari aku – jaanlah cameh
Ka ku tuai – ku bao pulang
Hai si lansari – bagindo sari
Molah kito – pulang ka rumah
Sarato jo rajo – rajo angkau
 
Panggia-mamanggia – molah angkau
Kabik-mengkabiak – molah angkau
Dari Siuak – dari siatang
Dari Agam – dari Batipuah
Dari kasiak – sumaniak
Taluak ranah – rang sungai pagu
Rang nak padi – tak baampo
Rang nak ameh – tak batintiang
 
Hai si lansari – bagindo sari
Lolah kito – pulang ka rumah
Sarato jo raja – rajo angkau
Nan babaku – hadun tamadun
Bakain kambang – ka marindu
Biliak dalam – alah mananti
Kalambu tirai – alah mananti
Siupiak itam – alah mananti
Bujang kinangan – alah mananti
Hu hu huuu – si lansari aku
Maknanya : Petani yang telah tiba waktu panen membaca mantra ini berharap padi hasil panen mereka yaitu padi yang akan dibawa pulang mendapat berkah.
 
2.      Mantra Menyemaikan Benih
Allahumma salli ‘ala – muhammad
Daulu alun – banamo padi
Banamo – nur allah
Urang di sabuang – bidodari
Camin tasari – namo batangnyo
Induang barek – namo daunnyo
Ganto sarugo – namo bungonyo
Mako batambun-tanbun – tambunlah urek
Camarelang – di dado adam
Langsuang dijawek – jibirain
Pancaran insan – bagindo insan
Insan banamo – akia saman
Dalam gurijah – waliullah
Salalluhu alaihi wa sallam
Maknanya : Petani yang akan menanam benih padi membaca mantra ini berharap tanaman yang ia tebarkan menjadi subur dan mendapat hasil yang melimpah dengan izin allah.
 
B.     PANTUN
 
1.      Pantun dewasa
Asam kondih asam golugua
Katigo asam siriang-riang
Manogih maik dalam kubua
Takana badan ndak sumbahyang
Maknanya : merugi bagi orang islam yang tidak sembahyang dikala ia masih hidup, dan didalam kubur kelak ia sangatlah merugi.
 
Di mano pamatang sawah
Lumba-lumba dapek tapanciang
Di mano tampeknyo allah
Di dada kito masiang-masiang
Maknanya : jika orang menanyakan tempat allah dimana ? tempat allah adalah dalam keyakinan/keimanan manusia itu sendiri.
 
2.      Pantun Anak – anak
Tolong serumpun jo marapalam
Hanyuik sabatang ka muaro
Tulang dilua dagiang didalam
Cubolah takak jo sudaro
Maknanya : pantun ini berisi teka – teki yang menyuruh menebak tulang diluar daging didalam.
 
Anak ikan dalam kualo
Umpan talatak ateh batu
Ado batangan bakaki tido
Cubolah takak apokah itu
Maknanya : pantun ini berisi teka – teki yang menyuruh menebak ada bertangan kaki tiada.
 
3.      Pantun Jenaka
Antah madang antah tapai
Bapuluik-puluik kuahnyo
Entah lamang entah tapai
Jangguik lah kutuik dek kuahnyo
Maknanya : tidak tau lemang/tapai banyak kuahnya janggut sudah berlepotan terkena kuahnya.
 
Anak rang dikampuang baruah
Nak lalu ka aia angek
Mandanga durian jatuah
Malonjak – lonjak lamang angek
Maknanya : anak orang dikampung baru mau pergi ke air hangat mendengar durian jatuh bergelora lemang hangat ingin menyantap.
 
4.      Pantun Sindiran
Dek ribuik basah ilalang
Di paya padi satangkai
Iduik usah mangapalang
Kok tak kayo barani pakai
Maknanya : hidup didunia ini tidak usah dipaksakan lebihbaik mensyukuri apa yang kita miliki.
 
Urang solok nak disalonyo
Rami galanggang nak rang magek
Rang kayo nak dikayonyo
Nan mikin ansua bakulambek
Maknanya : orang kaya itu bertindaksesuka hatinya saja karena dia mengandalkan kekayaannya saja.


 
5.      Pantun Percintaan
Disabun anak urang cino
Mahampeh pacah ka tapian
Bialah makan dibagi duo
Asa kan adiak jaan bajalan
Maknanya : walaupun saya susah tapi asalkan adik jangan berjalan. Biarlah saya antar.
 
Maampeh pacah ka tapian
Tapian tampek urang mandi
Kalau adiak pai bajalan
Denai pasti baibo hati
Maknanya : jikalau adik pergi jalan kaki pasti saya bersedih hati, maksudnya biar saya yang mengantar adik pergi.
 
C.    TAMBO
 
Contoh Tambo :
Basa Empat Balai
            Raja alam di pagaruyung selaku kepala pemerintahan dibantu oleh suatu lembaga yang dinamakan Basa Empat Balai (Pembesar Empat Balai). Keempat pembesar yang membantu raja itu adalah seperti berikut : (1) Bandaro di Sungai Tarab, pembesar pemerintahan yang berkedudukan di Nagari Sungai Tarab. Ia dijuluki sebagai Pamuncak Koto Pilian. (2) Andomo si Saruaso, pembesar perbendaharaan. Ia dijuluki sebagaiPuro Pannah Koto Piliang (Pura Penuh Koto Piliang) yang berkedudukan di Nagari Saruaso. (3) Mangkudum di Sumanik, pembesar keamanan yang berkedudukan di Nagari Sumanik. Ia dijuluki Aluang Bunian Koto Piliang (Alung Bunian Koto Piliang). (4) Tuan Kadi di Padang Genting,  pembesar keagamaan yang berkedudukan di Nagari Padang Gantiang. Ia dijuluki dengan Suliah Bendang Koto Piliang (Suluh Benderang Koto Piliang).
            Sebagai pejabat tertinggi, bandaro di sungai Tarab dibantu enam orang gadang (enam orang besar). Bersama – sama mereka dinamakan Gadang Batujuah (Besar yang Bertujuh). Ketujuhnya ialah (1) Pamuncak Koto Piliang yang berkedudukan di Sungai Tarab yang bertugas sebagai pimpinan. (2) Panlamanan Koto Piliang, yang berkedudukan di Simawang/Bukit Kandung yang bertugas sebagai pendamai nagari-nagari yang bersengketa. (3) Parak Kangkung Koto Piliang, dengan kedudukan di Nagari Batipuh. Tugasnya ialah Pengawas keamanan dalam negeri. (4) Camin Taruih Koto Piliang (Cermin Terus Koto Piliang), yang berkedudukan di Nagari Cameti Senangbakar koto Piliang, bertugas sebagai Badan Penyelidik. Ialah sebagai Panglima Perang. (5) Harimau Campo Koto Piliang (Harimau Campa Koto Piliang) dengan kedudukan di Nagari Batipuh. Tugasnya (6) Cumati Koto Piliang, (Cemati Koto Piliang) dengan kedudukan di Nagari Sulit Air, bertugas sebagai pelaksana hukum. (7) Gajah Tungga Koto Piliang (Gajah Tunggal Koto Piliang) dengan kedudukan di Nagari Silungkang. Bertugas sebagai Kurir.
            Wilayah diluar luhak yang dipimpin penghulu pada nagari yang berstrata otonomi dinamakan wilayah Rantau. Statusnya langsung dibawah raja. Dalam mamang diungkapkan dengan Luhak Bapanghulu Rantau Barajo (Luhak Berpenghulu Rantau Beraja), kepala pemerintahan diwilayah rantau adalah orang yang diangkat raja. Yang pada umumnya adalah anggota kerabatnya sendiri. Baik karena hubungan darah maupun karena hubungan perkawinan, panggilan atau kepala pemirintahan itu tidak seragam. Tampaknya disesuaikan dengan panggilan setempat yang telah ada sebelumnya.
About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s